Perkedel Jagung

Jauh dari rumah atau keluarga itu memang suatu tantangan tersendiri. Semuanya harus serba dilakukan sendiri alias harus bisa mandiri, baik itu yang ngekos atau yang asrama kayak daku. Yep..sudah 8 tahun pisah dari keluarga tercinta baca disini, membuatku terbiasa melakukan sesuatu atau berpergian sendiri kemana2. Tapi satu hal yang sampai saat ini belum bisa daku lakukan sendiri, eh bukan nggak bisa sih tapi males aja kali yak yaitu masak. Kalo dulu ketika SMA sih nggak mikir makannya apa, soalnya udah disiapin dari asramanya 3 kali sehari, tapi pas kuliah, bahkan sampai saat ini meski berasrama tapi untuk lauk dan sayurnya harus beli atau masak sendiri sedangkan nasinya sudah disiapin dari asramanya. Teman2 asrama sih awalnya suka bikin kelompok2 masak gitu dan daku semester2 awal sih suka ikutan, meski hanya tukang belanja doank (benar2 nyari amannya dah daku) dan ya…sesekali ikut masaklah waktu itu. Lama kelamaan karena kesibukan kuliah serta kadang daku nggak cocok sm masakan teman2 bahkan kadang nggak cocok sm masakan sendiri (habisnya keasinan muluuu) akhirnya daku milih beli lauk jadi aja deh. So, bertahan ikut kelompok masak itu kalo nggak salah cuma 3 bulan doank, selebihnya beli di luar bahkan sampai sekarang *Ngenes*.

Suatu ketika pas di pertengahan semester waktu zamannya kuliah daku bertemu dengan seorang Ibu2, salah satu tetangga yang tinggal dekat asrama. Pada saat itu beliau belom pensiun sebagai PNS di sebuah sekolah kepolisian di Jakarta, namun sudah sering nggak masuk karena kondisi kesehatan beliau yang kurang baik. Di rumah, karena beliau tidak betah yang namanya menganggur, beliau pun jualan es rumput laut, lidah buaya, dan kopi2 shake gitu. Pas daku beli es dirumah ibu itu, daku sempat cerita daku bingung mau makan apa. Akhirnya si ibu malah nawarin masakannya dan itu lah awal kedekatanku juga dengan beliau. Setelah tahu kalo anak2 asrama kadang bingung nyari makan, beliau pun kalo nggak masuk kerja pasti masak2 buat kita dan masakannya benar2 daku suka karena rasanya enak banget dan emang kangen berat sama makanan rumahan (lega rasanya berasa nemu air dipadang pasir euyy). Harga yang ditawarkan pun sangat murah, bahkan kadang suka dilebihi lauk dan sayurnya. Si Ibu mah baik pisaan!! Namun, karena kondisi beliau yang sangat kurang sehat berapa bulan belakangan ini,membuatnya harus banyak istirahat dan tidak boleh banyak beraktifitas. Ibu jarang sekali masak sekarang, bahkan beliau juga lebih keseringan beli dibanding masak. Terkadang, sesekali masak dan pasti sms daku agar kesana, karena beliau mikir daku nggak punya lauk dan sayur. Kayak kemarin, beliau masak kentang sama rolade daging dan sayur capcay dan seperti biasa selalu sms ke daku, “ami, mau kentang sm rolade daging nggak? 1 Jam lagi yak” Duuuhh….Padahal Ibu kan lagi sakit, tapi tetap ja selalu ingat sama daku kalo lagi masak.I love Ibu daahhh….. Nyampe sana, belinya kentang, rolade sm capcay, eeehhh…malah dikasih tempe orek juga. Ibu itu emank benar2 tak perhitungan sedikit pun,bahkan kalo daku lagi bete diasrama atau dikantor, kemana lagi kaburnya kalo nggak kerumah ibu dan seperti biasa nasehat pun datang bertubi2 dari si Ibu,hihi…Itu lah kata daku don’t feel alone meskipun kita jauh dari rumah, karena Tuhan akan mengirimkanmu keluarga2 baru diluar sana, yang dengannya kalian tak kan merasa sendiri #sok bijak *plaaaakk*#

So, kembali ke cerita awal, setelah sabtu kemarin habis beli masakan Ibu dan niatnya hari minggu mau kesana lagi pikirku pasti masih adalah lauk sisa kemarin. Nggak tahunya si Ibu malah pergi ke rumah anaknya dan hari minggu pun bingung mau makan apa. Kalo kata mama suruh masak aja kalo hari libur dari pada beli makanan luar terus, tapi emank dasar diriku yang malas akhirnya kalo hari libur tetap aja nggak pernah masak dan bener deh daku nggak pede sama masakanku karena suka keasinan gitu, bahkan buat salad pertama kali ja gagal, baca disini(paraaaaahhh….padahalkan salad nggak ada yg dimasak cuma nyampur2in aja yak) So, ciyut dah gairah masak memasakku. Namun, hari ini karena ngidam banget sama perkedel jagung ala mama dirumah dan sama sekali nggak nafsu makan makanan luar, daku nekat juga ke dtc buat beli bahan2 buat bikin perkedel jagung. Niatku mau masak sore ini sm besok pagi aja dengan menu yang sama pula(nggak kreatif bgt dah). Daku pun beli bahan2 cuma sekedarnya, kayak bawang putih tadi cuma ngambil 5 biji karena kalo ngambil satu siung kebanyakan, eeehh…pas ditimbang kata si mbaknya, dikit banget sambil ngutak ngatik tuh timbangan tanpa ngomong kalo tuh harga nggak kedetek dan tetap malah diselotip lalu dikasih ke daku. Daku sih cuek aja orang daku mau belinya segitu,meski aneh koq nggak da harganya dan paling anehnya daku mah terima aja dengan dugaan paling ntar dikasir yang kasih harga karena emang kesedikitan kali yak. Ehh…pas dikasir malah suruh balik lagi ke tukang nimbangnya karena si kasir nggak tahu harganya, yaelah…balik lagi dah daku, tapi karena daku yang akhirnya nyadar diri juga sama ni bawang putih yang emang keterlaluan dikitnya kali yak, yaudah daku tambahin 3 bijian lagi, tapi tetap aja belom kedetek (paraaaaaaahhhh) huft…saking keselnya daku tambahin lagi deh setengahnya yang akhirnya kedetek juga tuh harga bawang putihnya yang ternyata cuma Rp. 750, huahaha…jadi pingin ngakak sendiri pas liat harganya, jadi mikir sebenarnya bawang yang 5 biji tadi jangan2 cuma Rp.100 kali yak, makanya nggak bisa kedeteksi, tapi sebenarnya bukan masalah harga,cuma sayang banget kalo nggak dipake trus busuk dan kebuang2 kayak yang dulu2. Pulang dari dtc langsung daku meluncur ke TKP dan mulailah daku bereksperimen untuk sebuah perkedel jagung ala mamaku….

Bahan2 yang dibutuhkan:
1.Jagung manis
2.Tepung bumbu serbaguna
3.Bawang putih
4.Bawang merah
5.Daun bawang (harusnya pake, tapi pas aku nggak ada)
6.Seledri (idem daun bawang)
7.Telor
8.Garam
9.Gula

Cara membuat:
1.Jagung manis dicuci terus diserut (eh benar nggak sih istilah daku) maksudnya diiris pinggir2nya itu.
2.Bawang merah, bawang putih,garam,gula diulek sampai halus, lalu masukin irisan jagung itu dan ulek juga tapi jangan terlalu halus.
3.Setelah diulek, campur dengan telor,tepung serbaguna, seledri sama daun bawang kemudian aduk rata.
4.Setelah itu digoreng deh dan siap disajikan.

Taraaaaaaaaa………jadi deh perkedelkuIMG_20130922_185803

Dan gara2 perkedelku ini, teman2 di asrama pada heboh sama aromanya. Padahal daku masaknya dilantai dasar, eh malah lantai atas yang pada rame karena aromanya,haha…kalo aromanya aja udah tercium sampe ke lantai atas gimana rasanya, pasti maknyooooossss dah (pede tingkat dewa), padahal ternyata rasanya pun nggak jauh dari masakanku kemarin2, yaitu keasinan lagiiiii..hiks..hiks..hiksss…..tapi nggak apa2 lah yang penting bisa kesampaian makan perkedelnya dan satu lagi yang paling penting khususnya bagi daku seorang wanita yaitu melawan rasa malas untuk masak,dengan gitu kan hitung2 belajar masak dan untuk hasil kata orang sih belakangan yang penting niat dan prosesnya,hihi… (membela diri nih ceritanya)

Iklan

14 Comments Add yours

  1. Eka Azzahra berkata:

    Duh bikin ngiler nih perkedel jagungnya, patut dicoba nih resepnya… Sama-sama anak kos nih kita, hehehe…

    1. amy syahmid berkata:

      toss sama2 jauh dr rumah kita ya,hihi…Ayo mbak dicoba, tapi jng keasinan kayak aku yak 🙂

      1. Eka Azzahra berkata:

        Hahaha, InsyaAllah …

  2. ayanapunya berkata:

    Aku juga dulu kalau masak keasinan melulu. Srkarang sudah lumayanlah 😀

    1. amy syahmid berkata:

      perasaan sebelum digoreng rasanya pas,eh setelah digoreng trnyata keasinan..
      bener ni harus latihan trus ya mbak kayaknya biar nggak keasinan 🙂

      1. ayanapunya berkata:

        Iya, mmg kdg pas dicicipi rasanya hambar. Taunya pas udah masak asin 😀

  3. pursuingmydreams berkata:

    Fotonya bikin ngilerr 😀 . Langsung ke dapur dan ada semua bahan2nya, bikin perkedel juga ahh 😉 .

    1. amy syahmid berkata:

      Asek…asek…mbak nella juga buat akhirnya, tp jngan smpe keasinan kayak aku mbak,hihi

  4. rahmattrans berkata:

    Memang lebih enak makan ketimbang masak…. hehe 🙂

    1. amy syahmid berkata:

      haha..benar bgt mas, masaknya berjam2, makannya cuma hitungan menit,hehe..

  5. tinsyam berkata:

    resepku cuma pake 1 jagung disisir, dengan 1 daun bawang dirajang [jadi ga pake bawang lagi], plus 3 sdm tepung serba guna, garam lada.. itu aja udah enak, ga pake telur..

    1. amy syahmid berkata:

      boleh..boleh…kapan2 nyoba resepnya mbak tin. kayaknya lebih simple nggak pake diulek2,yg pegel kan ngulek2nya,hihi

      1. tinsyam berkata:

        iya ga pake diulekulek lagi udah enak tuh.. ga pake telur pun udah lembut, tapi tepungnya yang protein tinggi ya, lebih enak tuh..

Komen Yuukk!!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s