Postingan ngeluh karena ngeluh

Mataku rasanya udah benar-benar menuntut haknya sekarang ini, tapi karena daku yang nggak mau menurutinya *wuiih kejam euy* ku paksakan nulis karena juga lagi nyesek banget rasanya setiap kali ngelihat orang yang suka ngeluh-ngeluh dan ngeluh. Eitss…tapi ini postingan juga termasuk ngeluh nggak yah??hihi..
Sebenarnya mungkin pengaruh didikan mama aku yang suka marah kalo liat anaknya ngeluh kali yah, jadinya sekarang daku juga yang nyesek kalo lihat orang koar-koar tentang penderitaanya yang sebenarnya hanya masalah sepele dan bisa diatasi oleh dirinya sendiri tanpa harus ngumumin bahkan pake toak segala #pelebayan bahasa saking nyeseknya#. Bisa dibilang aku dulu paling sering dimarahin sama mama kalo apa-apa ngeluh dan ngeluh. kata mama: “sakit sedikit aja sudah ngeluh, ngerjain begini aja ngeluh, gimana kalo ngadepin yang lebih dari ini.” Jangan suka ngeluh jadi orang!”
Teg..ternyata sekarang kalo liat orang ngeluh bawaannya males banget dah. Seakan-akan hanya dia yang menderita di dunia ini,huhuhu…. kalo ngeluh sesekali yak boleh,itu namanya manusiawi-lah, tapi kalo keseringankan kasian yang dengernya kayak diriku yang dengan segudang kerjaan seharian (lho koq jadi ikut ngeluh??) ditambah dengerin keluh2an yang harusnya kasihan malah jadi nyesek deh. Habisnya cuma hal2 sepele yang semua orang pasti pernah merasakannya dan bukan hanya dia seorang saja koq satu2 nya di dunia ini yang mengalami. Pingin juga sih daku rasanya setiap hari ngomong capek,sakit pala,sakit perut, nggak makan seharian, tidurnya malam, susah tidur, banyak kerjaan, banyak tugas, lagi bokek #eits…semuanya aja dikekeluarin dah# tapi entah kenapa semuanya kadang tertahan di hati alias nggak mau berkoar-koar tentang hal itu semua karena sepertinya nggak guna banget gitu untuk mempertunjukkan semua itu. Semua kesakitan dan kesusahan yang ku alami cukuplah daku yang merasakannya, tak perlu orang lain tahu kalo aku menderita *bahasanya drama banget euuy# bukankah kita disuruh berbagi kebahagiaan kepada sesama bukan malah sebaliknya. Yah, meski ada saat-saat tertentu ketika aku dalam kesulitan yang emank nggak bisa daku atasi sendiri maka aku pun curhat kepada sahabat/keluarga aku yang emank bisa ngasih solusi ke diriku dan nggak perlu pake acara koar-koar segala sampe seluruh dunia tahu penderitaanku.
Mengeluh itu hanya akan membuat hidup semakin susah. Kalo kita tahu sakit, segeralah diobati. Kalo lapar, yaudah makan. Kalo capek,istirahat. Banyak tugas, cepat kerjakan. Hanya sekedar ngomong alias mengeluh tanpa usaha atau tindakan untuk mengenyahkan semua kesusahan alias penderitaan itu, yah nikmati sajalah setiap ketidak enakan tersebut.

Minjam gambarnya gugel dulu yak
Minjam gambarnya gugel dulu yak

Suka mengeluh juga bisa membuat kita mungkin lupa dengan yang namanya syukur, lupa bahwa banyak orang di luar sana yang kesusahannya lebih dan lebih dari pada kita. Jadi ingat pas berapa minggu yang lalu, ketemu teman aku yang sudah nggak di asrama lagi dan sekarang ngekos mengatakan “kalo biaya hidup benar-benar berasa sekarang dibanding di asrama yang serba gratis.
Habis air minum tinggal teriak: “wooii…air abiiissss, pesan air donkk!!”,
habis gas tinggal teriak juga: “ Yang piket gas sapaaa?? Gasnya habiiisss!* #Gaya teriak dihutan#
Lha sekarang semuanya serba beli,”hoho..nah lho!! baru berasa deh nikmatnya asrama dibanding ngekos, padahal kalo lagi di asrama berasanya (termasuk daku) pingin cepat keluar karena nggak betah dan nggak enak, sumpek, bete, kurang ini, kurang itu, dsb, padahal kalo dirasa2 beruntung banget tinggal gratis di asrama dengan semuanya yang serba gratis..tis..tis… So, ngeluh itu nggak guna banget, bahkan nambah sumpek orang yang dengernya lho,huhu… Jangan lupa untuk mensyukuri segala sesuatu yang sudah ada dan terjadi, toh setiap rasa yang tidak enak itu pasti juga akan hilang dan tak akan selamanya hinggap kecuali emank kitanya yang menghendaki.

#Bukan dalam rangka menggurui yah, cuma karena nyesek aja neh sekalian ngingetin diri sendiri juga yang terkadang masih suka ngeluh#

Iklan

15 Comments Add yours

  1. Yani 雅妮 berkata:

    Bener banget setuju dengan postingan nya mbak 🙂 …. Saya juga sering sebel banget kalo liat fb dannnnn tererettttttt penuh status2 sampah yang cuman keluhan2 doank kok kayak nya cuman mereka aja yang di rundung pilu. Membuat saya males untuk berkunjung di fb lagi hahaha

    1. amy syahmid berkata:

      Hahaha… beranda fb ku jg sering penuh postingan ngeluh,tapi tetp aja senang maen2 di fb,hihi

  2. Fascha berkata:

    Aku dulu sering banget mengeluh, trus mantan pacar ini selalu menggurui dan bilang kalo aku gak boleh ngeluh. Ya udin sampe sekarang kalo mengeluh sedikit suka malu sendiri. Tapi namanya manusiaaa pasti ada khilafnya dan akhirnya mengeluh lagi deh … hihihi

    1. amy syahmid berkata:

      Eh enak deh ada gurunya yg suka ngingetin,haha..mw berguru jg deh,hihi

      1. Fascha berkata:

        loh… mantaaaaan, bukan guru … hahahaha

      2. amy syahmid berkata:

        Iya mbak pingin digurui jg maksudnya,haha.. 😛

      3. Fascha berkata:

        owalaaah, hahaha

  3. pursuingmydreams berkata:

    Iyaaa suka sebelll klo baca status di sos medial, ngeluhhh mulu.. klo ngeluh bisa pergi gitu masalah?? 😆 .

    1. amy syahmid berkata:

      Nah baca ja sebel ya kan mbak? Pa lagi dngerinnya, sesekali mah gpp,nah lho klo keseringan,huaaaa….

  4. niprita berkata:

    Setuju Mbak, kesel ngeliat tukang ngeluh, seharusnya mereka ngeliat ke orang lain yang ‘di bawah’, biar keredam keluhannya.

    Jadi inget kata-katanya Ci Merry Riana, “Pekerjaan paling capek adalah mengeluh. Coba saja Anda mengeluh sepanjang hari, pasti malamnya sangat capek,” kurang-lebih begitu kata-katanya.

    1. amy syahmid berkata:

      Setuju sm perkataannya ci merry riana, mengeluh benar2 hanya bikin capek, hahaay

  5. tinsyam berkata:

    itu bener banget, pekerjaan paling bikin cape adalah mengeluh.. ehtapi maren dong daku baru mengeluh, cuma bahasanya biar asik ga bikin depresi aja gitu gimana?
    iya paling males kalu baca status mengeluh terus, ga bikin solusi..

    1. amy syahmid berkata:

      Hihi…sesekali mengeluh mah manusiawi mbak tin, hebat bener dah klo nggak prnah ngeluh,yah cm jng kseringan ja,hahay

  6. wetwetz berkata:

    Berusaha g terlalu sering ngeluh sekarang, tp kdg kl bener2 capek yang paling enak ya ngeluh, hehe

    1. amy syahmid berkata:

      Semua butuh proses utk menjadi lebih baik, sy jg masih berusaha buat nggak suka ngeluh,hehe

Komen Yuukk!!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s